Zaman Kecil

Pengalaman Zaman Kecil

Pengalaman zaman kecil saya cukup banyak sih. Tapi yang mau saya ceritain kali ini yang pengalaman zaman kecil saya pas Taman Kanak-kanak dulu.

Cerita zaman kecil saatsaya Taman Kanak-kanak atau biasa disingkat TK. Dulu itu saya memiliki badan kurus dan fisik yang lemah. Atau sebutannya itu culun. saya dulu pas kecil emang culun hahaha Tapi cukup pinter katanya Ibu sih dari guru-guru. Dari pas TK 0 (enol) kecil, sampe TK 0 (enol) besar.

Bertubuh kurus, kecil, dan bisa dibilang cengeng. Ga mau ditinggal sama Ibu kalo pas berangkat TK. Pas tau ditinggal, pasti deh nangis huhu Tapi mungkin yang bagian itu, hampir semuanya merasakan ya… Mungkin sih hehe

Tapi pada saat TK 0 (enol) kecil saya sudah bisa mulai membaca. Sudah banyak mengenal huruf. Dimana saat itu saya termasuk anak yang bisa dibilang cepat perkembangannya. Karena rata-rata teman sekelas saya masih belum bisa baca. Bahkan mengenal huruf pun cukup banyak yang belum bisa.

Disaat itulah, dibalik kelemahan ada kelebihan yang tersimpan. Wedeeeeeehhh malah jadi bikin qoute of the day nih hahaha

Perkenalan…

Udah cerita cukup banyak, sampe lupa memperkenalkan diri. Astaghfirullah, maafkan saya yaaa

Perkenalkan, nama lengkap saya di akta kelahiran Isnaeni Maulana Hidayat. Panggil aja is. Anak pertama dari satu-satunya atau biasa dibilang anak semata wayang. Terlahir prematur tujuh bulan di tahun 1993.

Anda boleh panggil saya Is, Nen, Isnen, Isnan, bahkan ada yg manggil saya Nani hahaha Sebenarnya sih perkenalan ini ga terlalu penting, karena saya juga memperkenalkan diri di halaman lain. Bisa dibaca sedikit disini Kenalan yuk…

Tapi kalo panggilan saya dari kecil sih Rendra. “Tunggu sebentar, darimana nama rendra itu?” Mungkin ada yg mikir kayak gitu ya? hahaha Itu juga saya kurang paham tuh kenapa dapet itu panggilan. Udah dari kecil sih dipanggil dengan panggilan itu hehe

Jadi kalo ada yang panggil nama itu, kemungkinan saya menyahut. Tapi terkadang saya tidak sahuti jika memang tidak kenal. Soalnya setiap saya perkenalan itu menggunakan panggilan dari nama lengkap. Kalo dengan nama Rendra itu perkenalan bersama dengan teman yang kenal nama Rendra itu.

intermezzo dan perkenalannya Kita sudahi dulu, dan lanjutkan ceritanya yaaa…

Nasib menjadi Anak Bawang

Zaman TK dulu saya termasuk anak bawang. Yaaa size matter here. Karena di lingkungan saya, yang paling kecil itu anak bawang dianggapnya. Atau bisa dibilang yang terlemah, dianggap babu, gitu deh…

Karena jadi anak bawang, biasanya kalo main jadi yang jaga. Atau bahkan kadang kalo ga jaga, suka dikerjain sama temen yang lain. Apalagi saya anaknya cengeng, semakin enak ngerjainnya hahaha

Tiap kali main petak umpet, selalu jadi yang jaga. Bahkan terkadang, pas temen-temen lagi pada main saya telat dateng nih. Biasanya sih dicuekin dan ga diajak main. Yaaa it is kinda sad for me. Begitulah nasib menjadi anak bawang.

Petak Umpet Permainan Favorit

Saya pas zaman kecil biasanya kalo bermain itu pengennya barengan temen-temen. Dan biasanya Kita bermain petak umpet. Dan seperti biasa yang kebagian jaga awal-awal sih biasanya saya. Hingga akhirnya saya jaga terus dan jadi penjaga abadi hahaha sedih ya?

Atau bahkan terkadang kalo saya ga mau jaga terus nih. Yaaa yang temen-temen yang lain bersekongkol, yang pada akhirnya menjadi mufakat biar saya jadi ga ikutan. Atau mengakhiri permainan yang masih berlangsung. Begitulah nasib menjadi anak bawang.

Ga cuma terjadi di satu permainan aja. Tapi hampir setiap main begitu kondisinya. Selalu jadi yang terbelakang, atau diabaikan.

Saya dulu kecil mungkin termasuk anak yang lemah. Selain punya badan yang kecil, saya juga penyakitan. Mungkin banyak yang pernah punya pengalaman sama. Setiap kali jajan selalu dapet warning dari Ibunda tercinta.

“Jangan” adalah kata yang hampir atau mungkin selalu dikeluarkan. Tapi dulu pas kecil selalu ngerasa “kenapa saya dilarang jajan terus ya?” Padahal jajanan itu tuh enak.

Yaa mungkin rata-rata orang tua sampai zaman sekarang masih begitu. Protektif terhadap anaknya. Dengan berbagai kekhawatiran yang muncul dalam benaknya. Yang belum tentu itu akan terjadi nantinya. Tapi begitulah kasih sayang orang tua terhadap anaknya.

Dikarenakan Amandel

Balik lagi ke pertanyaan saya yang tadi, disini akan disingkap kenapa atau penyebabnya hehe Ternyata saya itu emang lemah anaknya. Gampang sakit dan juga ditambah saya itu punya penyakit pembengkakan amandel.

“Apa itu amandel?” Disini saya bagi informasi sedikit nih. Yaaa sekalian tambah ilmu kita deh biar ada manfaatnya hehe

Jadi Amandel atau kalo kerennya itu tonsil. Merupakan dua kelenjar kecil yang ada di dalam tenggorokan. Nah, si amandel ini berfungsi sebagai pencegah infeksi, terutama untuk anak-anak. Seiring dengan bertambahnya umur, sistem kekebalan tubuh pun juga makin kuat. Lalu perlahan-lahan tugas si Amandel sebagai penangkal infeksi pun mulai tergantikan.

Penyebab radang amandel atau tonsilitis pada umumnya adalah virus dan juga bakteri. Bagi penderita peradangan amandel atau tonsilitis biasanya mengalami berbagai macam gejala. Gejalanya itu seperti, demam, sakit kepala, batuk, sakit telinga, dan sakit saat menelan. Biasanya gejala-gejala tersebut pulih dalam waktu yang relatif cepat sekitar tiga hari.

Jika gejala tersebut terlihat atau dirasa semakin parah, anda disarankan menemui dokter. Agar langsung ditangani oleh yang ahli.

Pencegahan Radang Amandel

Sebagian besar gejala tonsilitis akan reda atau sembuh dalam waktu sekitar tiga hingga paling lama seminggu. Biasanya tidak ada obat khusus untuk gejala tonsilitis. Obat biasanya hanya untuk meringankan gejala, misalnya ibuprofen atau parasetamol.

Namun, jika yang menjadi penyebab radangnya amandel adalah bakteri maka antibiotik bisa digunakan. Selain dengan obat, istirahat dan minum air yang cukup juga akan membantu pemulihan.

Dan untuk pencegahannya bisa dilakukan dengan selalu mencuci tangan sebelum makan dan setelah dari toilet. Jika ditempat umum, bisa menggunakan masker. Lalu ketika sedang batuk dan flu, tutup hidung menggunakan tisu.

Karena saya itu punya peradangan amandel, jadinya Ibu protektif banget. Apalagi kalo tiap dateng ke warung, pasti deh banyak larangannya hehe Soalnya saya gampang banget kena gejala-gejalanya.

Hampir setiap jajan ciki atau permen, tidak lama setelah itu langsung batuk. Habis itu terkena radang deh, terus demam. Dan ujung-ujungnya dibawa ke dokter untuk berobat. Padahal zaman kecil yang namanya minum obat itu paling ga enak. Malah sebenernya kalo ke dokter itu jadi momok untuk saya dimasa kecil.

Dokter menjadi momok bagi saya


Kenapa saya zaman kecil takut sama yang namanya dokter? Sebenernya sih ya karena saking protektifnya Ibu saat itu. Dan juga kurangnya edukasi saya tentang dokter itu sendiri.

Yang namanya zaman kecil dulu saya sering ditakutin. Karena zaman kecil dulu saya bisa dibilang penyakitan, jadi gitu deh. Sebenernya sih ya untuk kebaikan saya sendiri sih.

Tiap jajan itu pasti Ibu bilang “Jangan, nanti sakit! Kalo sakit nanti disuntik dokter loh” Itulah yang menjadi momok buat saya dulu, jadi ga mau ke dokter deh. Karena gampang sakit itulah yang bikin Ibu jadi suka ngelarang saya jajan deh.

Jadi, mungkin sedikit informasi yang saya tau nih. Sekedar sharing aja tentang amandel hehe Buat yang punya radang amandel, bisa dijaga makannya. Jangan kebanyakan makan micin kata orang dulu mah hahaha

Kurangin makan makanan yang berminyak. Sering minum air bening, air mineral juga bagus, air zam-zam kalo bisa mah. Air yang paling baik menurut penelitian para peneliti. saya pernah nonton di YouTube. Dan peneliti Jerman menyatakan bahwa air Zamzam 1000 kali lebih bermanfaat dibanding air yang lain.

Hebat ya air Zamzam. Oiya, jangan lupa jaga kesehatan badan kalian. Baik untuk penderita radang amandel atau tonsilitis, atau yang sehat sekalipun. Karena menjaga itu lebih baik daripada mengobati.

Mungkin sekian dulu dari Saya nih. Semoga ada manfaat atau hikmah yang bisa diambil ya dari cerita Saya.
Wassalam…

%d blogger menyukai ini: